NS Terakhir dari Kita Bagian II adalah kesuksesan yang gemilang. Itu telah dihujani dengan ratusan Game of the Year Awards, pujian kritis, dan kesuksesan komersial.

Game ini tidak hanya mendapatkan segala macam pujian dari para kritikus, tetapi juga berhasil mendapatkan berbagai macam tanggapan dari fanbase secara luas.



memecah belah , sadis, dan pemberani adalah beberapa kata sifat yang dilontarkan terkait The Last of Us Part II. Terlepas dari kesenjangan yang ada, tidak diragukan lagi bahwa game ini melampaui ekspektasi di banyak bidang.

Yang Terakhir dari Kita Bagian II , sebagai pengalaman pemain tunggal yang digerakkan oleh narasi, melakukan apa yang ingin dilakukan dan meningkatkan taruhan dari aslinya. Tidak hanya menampilkan cerita ambisius pada yang lebih besar, tetapi juga memperluas formula gameplay-bijaksana dan memperkenalkan elemen baru.

5 alasan potensial mengapa mungkin tidak akan ada Last of Us Part 3

#5 - Komentar Neil Druckmann terkait DLC dan Sekuel

Neil Druckmann, direktur game dan penulis bersama untuk The Last of Us Part II, agak terbuka mengenai DLC untuk game tersebut. Dalam podcast dengan Greg Miller dari Kinda Funny Games,Neil Druckmann menyatakan bahwa saat ini tidak ada rencana untuk DLC The Last of Us Part II yang mirip dengan DLC Left Behind aslinya.

Ini bukan satu-satunya waktu Druckmann mengomentari hal ini. Saat mendiskusikan kemungkinan sekuel dengan IndieWire, dia melakukan yang terbaik untuk menjadi samar dan menari-nari di sekitar kemungkinan sekuel.

Dia menjelaskan bagaimana menemukan cerita yang tepat dan membangun tema dari aslinya, dan tetap setia pada inti adalah tugas yang monumental dan bagaimana itu akan sangat sulit untuk sekuel.

“Dengan game pertama, tidak ada harapan, dan sepertinya kami bisa melakukan apa saja. Tapi sekarang kami telah menetapkan karakter dan tema dan proses tertentu, rasanya seperti membenarkan membuat Bagian II, kami harus melakukan sesuatu yang tidak membuat penggemar nyaman, tetapi melakukan sesuatu yang sesuai dengan inti emosional yang kami temukan di permainan pertama. Dan tanpa itu, tidak ada alasan untuk melakukan Bagian III.

Dia lebih lanjut menjelaskan bagaimana para pemain telah melihat begitu banyak latar belakang The Last of Us dan dunia. Menemukan cerita yang tepat adalah yang terpenting.

#4 - Akhir yang Pasti

Gim ini mengikat hampir semua alur cerita yang diperkenalkan di gim asli dan sekuelnya

Gim ini mengikat hampir semua alur cerita yang diperkenalkan di gim asli dan sekuelnya

Saat tirai dibuka di The Last of Us Part II dan para pemain melihat Ellie berjalan ke kejauhan, berpisah dengan gitar Joel, rasanya seperti akhir yang pasti. Yang asli dibungkus dengan nada melankolis yang sama dan yang langsung memberi jalan pada spekulasi dan kekhawatiran tentang prospek sekuel.

Namun, berbeda dengan aslinya, Bagian II mengambil setiap alur cerita yang diperkenalkan dan mengikatnya dengan sangat baik di akhir. Apakah itu pertarungan Abby dan Lev untuk bertahan hidup atau jalan balas dendam Ellie, aman untuk mengatakan bahwa keduanya telah mencapai kesimpulan mereka.

Sederhananya, tidak perlu bagi Naughty Dog atau Neil Druckmann untuk meninjau kembali cerita karena berakhir dengan nada yang menyentuh. Dengan kampanye 20 jam lebih, The Last of Us Part II adalah semacam album ganda berkat tema dan durasinya yang diberikan.

#3 - Masuk dengan nada tinggi

The Last of Us Bagian II berakhir dengan satu palu godam dari sebuah akhir

The Last of Us Bagian II berakhir dengan satu palu godam dari sebuah akhir

Pepatah kuno ada dalam seni, hiburan, dan bahkan mungkin dalam pengembangan game bahwa seseorang harus selalu diakhiri dengan nada tertinggi. Untuk menceritakan lelucon paling lucu dan kemudian turun dari panggung.

The Last of Us Part II mewakili poin yang sangat tinggi untuk Naughty Dog, baik secara kreatif maupun komersial. Sejauh ini, ini adalah narasi paling kompleks yang dibuat oleh studio dan paling ambisius hingga saat ini, dan akan sulit untuk melampauinya di tahun-tahun mendatang.

Oleh karena itu, risiko untuk memperbaiki sesuatu yang monumental seperti The Last of Us Part II tampaknya terlalu besar untuk Naughty Dog saat ini. Mengingat bagaimana studio telah sangat baik dalam memperkenalkan IP baru dan membuat sukses dari hampir setiap dari mereka, masuk akal bagi studio untuk pindah dari waralaba.

#2 - IP baru harus menjadi fokus

Tidak ada. Kami membutuhkan semua bakat & uang yang berfokus pada pembuatan konten baru, IP baru, dan inovasi di ruang AAA Geoff.

— Bruce Straley (@bruce_straley) 13 Januari 2021

Seperti halnya studio mana pun, begitu prospek waralaba mulai muncul, sangat menarik untuk tidak membangunnya dengan sekuel satu demi satu. Namun, Naughty Dog telah melakukan pekerjaan yang ahli dalam menghindari godaan tersebut.

Baik itu Uncharted, The Last of Us, atau Jak and Daxter, Naughty Dog telah menjadi pionir dalam ruang pemain tunggal dengan membuat waralaba dari IP baru. Sementara The Last of Us Part III akan terjual dengan sangat baik, fokus studio mungkin pada IP baru.

Bahkan co-director Bruce Straley (The Last of Us), sebelumnya di Naughty Dog, percaya bahwa fokus industri dan pengembang game harus pada IP baru.

Neil Druckmann telah mempermainkan ide sekuel untuk Uncharted dan The Last of Us dalam sebuah wawancara dengan GQ. Pada saat yang sama, ia juga menyatakan keinginannya untuk bekerja pada IP baru dan bagaimana pemeran karakter dan pengaturan yang sama sekali baru pada dasarnya akan menjadi IP yang sama sekali baru.

Orang-orang selalu seperti, 'Lakukan yang lain tetapi fokus [pada] karakter baru.' Atau seperti, 'Lakukan di, seperti, Eropa. Atau lakukan di Jepang. Lakukan sesuatu yang sangat berbeda.’ Tetapi pada akhirnya, dia merasa bahwa menyimpang dari cerita Joel dan Ellie adalah jalan keluar si pengecut. Bagi saya, pada saat itu, Anda mungkin juga melakukan IP baru,' katanya.

#1 - Ambisi online Naughty Dog

#HariTerakhirKami pic.twitter.com/dEycyibZw4

— Anjing Nakal (@Naughty_Dog) 22 September 2020

Di The Last of Us, multiplayer Faksi memiliki popularitas yang belum pernah terjadi sebelumnya dan dengan cepat menjadi favorit penggemar. Aspek multipemain tidak terasa norak dan merupakan mode permainan yang sepenuhnya disempurnakan dan rumit.

Akibatnya, penggemar telah mengharapkan Fraksi untuk kembali di Bagian II. Rupanya, aspek permainan itu tumbuh ke skala yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Druckmann mengatakan ini:

'Kami ingin membahas multipemain di The Last of Us Part 2. Seperti yang telah kami nyatakan, kampanye pemain tunggal adalah proyek paling ambisius yang pernah dilakukan Naughty Dog. Demikian juga, saat pengembangan dimulai pada evolusi mode Fraksi kami dari Yang Terakhir dari Kita Bagian 1,visi tim tumbuh melampaui mode tambahan yang dapat disertakan dengan kampanye pemain tunggal kami yang sangat besar.'

Sepertinya hal-hal besar sedang terjadi di Naughty Dog dan bagian III mungkin tidak ada di cakrawala. Tapi, seperti yang telah dibuat berkali-kali dalam pengembangan game, banyak hal dapat berubah dengan cepat, dan The Last of Us Part III bisa terwujud.